Follow Us

Kantor Nunggak Bayar, Peserta BPJS Ketenagakerjaan Bisa Cairkan JHT?

Rahma - Senin, 23 Januari 2023 | 16:31
BPJS Ketenagakerjaan
dok. BPJS Ketenagakerjaan

BPJS Ketenagakerjaan

GridStar.ID - Perusahaan menunggak iuran BPJS Ketenagakerjaan, bisakah pegawai mencairkan JHT?

Menurut Peraturan Menteri Ketenagakerjaan Nomor 4 Tahun 2022 tentang Tata Cara dan Persyaratan Pembayaran Manfaat Jaminan Hari Tua, pada 26 April 2022 lalu, JHT bisa diklaim menski perusahaan menunggak iuran BPJS Ketenagakerjaan.

Angin segar dari Menteri Ketenagakerjaan Ida Fauziyah, klaim tetap bisa dilakukan dan tunggakan akan ditagihkan ke pemilik perusahaan.

"Pekerja tetap dapat mengajukan klaim manfaat JHT meski terdapat tunggakan pembayaran JHT oleh pengusaha.

Tunggakan iuran wajib ditagih oleh BPJS Ketenagakerjaan kepada pengusaha," ujarnya.

"Jadi hak pekerja/buruh atas manfaat JHT tidak akan hilang," terangnya.

Ida mengungkap pembayaran manfaat JHT paling lama keluar sejak 5 hari kerja setelah mengajuan dan persyaratan lengkap diterima BPJS Ketenagakerjaan.

JHT bisa diklaim peserta yang berstatus pegawai dengan perjanjian kerja atau PKWT dan juga pegawai bukan penerima upah atau BPU.

JHT juga bisa diklaim sebelum peserta memasuki usia pensiun.

Meski demikian, klaim JHT bagi korban PHK atau resign tidak bisa sepenuhnya dicairkan.

Baca Juga: Peserta BPJS Ketenagakerjaan Bisa Klaim Beasiswa Anak dengan Syarat Ini

Ada aturan pencairan 10% dan 30% untuk peserta BPJS Ketenagakerjaan yang akan klaim JHT sebelum usia pensiun atau 56 tahun.

Sisanya dicairkan setelah usia 56 tahun atau saat masa pensiun. (*)

Baca Juga: Biaya Melahirkan Bisa Ditanggung BPJS Kesehatan, Ini Prosedur dan Syarat yang Harus Dipenuhi

Editor : Grid Star

Baca Lainnya

PROMOTED CONTENT

Latest

Popular

Hot Topic

Tag Popular