Follow Us

Jadi Alternatif Medis, Bisakah Pengobatan Tradisional dan Obat Herbal Ditanggung Gratis BPJS Kesehatan?

Tiur Kartikawati Renata Sari - Jumat, 04 Agustus 2023 | 15:40
Ilustrasi - obat sirup
shutterstock

Ilustrasi - obat sirup

GridStar.ID - Sejak lama, masyarakat mengenal pengobatan tradisional dan obat-obatan herbal.

Bahkan, hingga kini pengobatan tradisional dan obat herbal kerap menjadi alternatif pengobatan medis.

Meski demikian, apakah pengobatan tradisional dan obat herbal ditanggung BPJS Kesehatan?

Diketahui, pengobatan tradisional menggunakan metode yang jauh berbeda dari pengobatan medis.

BPJS Kesehatan hanya menanggung pengobatan yang dilakukan dengan metode medis.

Sedangkan, obat-obatan herbal berbahan dasar kekayaaan hayati Indonesia menanti untuk dikembangkan.

Apalagi, obat herbal yang ditopang oleh riset tak kalah berkhasiat dengan obat kimia.

Executive Director DLBS (Dexa Laboratories of Biomolecular Science) PT Dexa Medica, Dr. Raymond R Tjandrawinata mengatakan, jika obat berbahan alami telah diuji klinis atau berstatus fitofarmaka, tentu mampu bersaing dengan obat kimia.

Dengan begitu, obat herbal pun semestinya bisa masuk dalam formolarium nasional (Fornas) sehingga ditanggung Badan Penyelenggara Jaminan Sosial (BPJS) Kesehatan.

Mengenai hal itu, Kepala Grup Penelitian dan Pengembangan BPJS Kesehatan Dwi Martiningsih mengatakan, ke depannya obat herbal memang bisa ditanggung oleh BPJS Kesehatan asalkan sudah ditetapkan regulasinya dan masuk dalam Fornas.

Sementara itu, menurut Direktur Pelayanan Kesehatan Tradisional Kementerian Kesehatan, Meinarwati, pihaknya akan mengeluarkan formularium tradisional nasional (fortranas) tahun 2017.

Daftar obat-obatan tradisional, termasuk obat herbal yang dapat ditanggung oleh BPJS nantinya dimasukkan ke dalam fortranas tersebut.

Editor : Grid Star

Baca Lainnya

PROMOTED CONTENT

Latest

Popular

Hot Topic

Tag Popular